3 Gangguan Kulit Pada Wajah Bayi

Banyak orang tua terkejut ketika mereka melihat ruam merah yang muncul seperti jerawat pada kulit bayi mereka. Jika bayi anda mengalami hal ini, yakinlah anda tidak sendirian. Bayi yang baru lahir banyak menderita jerawat bayi, yaitu kondisi kulit yang akan muncul dalam beberapa minggu pertama kelahiran. Kadang-kadang beberapa bayi dilahirkan dengan jerawat yang sudah muncul sementara bayi lain mungkin muncul beberapa hari setelah lahir. Untungnya, jerawat bayi hanya sementara dan dalam kebanyakan kasus, jerawat itu akan hilang tanpa pengobatan.

Ada tiga kondisi gangguan kulit yang terjadi sangat umum pada wajah bayi baru lahir, dan jerawat bayi adalah salah satu dari mereka. Dalam kebanyakan kasus, mulai timbul 2-3 minggu setelah kelahiran dan ditandai dengan benjolan merah kecil di dahi, pipi, dan kulit. Jerawat bayi tidak menimbulkan semacam ketidaknyamanan atau iritasi pada bayi baru lahir, meskipun itu bisa sangat mengkhawatirkan bagi orang tua. Jerawat bayi diyakini disebabkan oleh perubahan hormon yang terjadi dalam tubuh ibu, terutama selama tahap terakhir kehamilan. Jadi ketika bayi lahir, reaksinya mungkin akan terlihat di kulit. Untungnya, ruam tersebut akan hilang dengan sendirinya dalam beberapa minggu. Tidak ada krim khusus, lotion, dan salep dibuat untuk menangani jerawat  bayi . Dengan demikian, hindarilah menggunakan produk jerawat untuk remaja atau orang dewasa kepada bayi anda karena akan memperburuk kondisi tersebut.

Jenis umum kedua yang mempengaruhi bayi adalah dermatitis seboroik (Milia), yang cenderung terjadi ketika bayi berusia satu bulan. Seborrhea ini biasanya ditandai dengan benjolan merah yang cenderung terlihat lebih kecil dari jerawat. Dermatitis seboroik tidak akan menular, namun dipercaya diturunkan dari ibu. Tandanya berupa serpihan kecil kulit yang terperangkap di kantung-kantung kecil di permukaan kulit seperti hidung, dagu, kulit dekat bulu mata, dan alis. Pada bayi terkadang muncul di gusi dan langit-langit mulut. Banyak orang cenderung percaya milia disebabkan oleh reaksi alergi terhadap apa yang bayi makan dan menyusui, tetapi itu tidak selalu menjadi penyebabnya. Sama seperti jerawat bayi, milia menghilang dengan sendirinya. Tetapi jika itu berlangsung lama, dokter anak anda dapat meresepkan krim aplikasi berbasis steroid topikal.

Jenis terakhir kondisi gangguan kulit wajah yang mempengaruhi bayi baru lahir adalah eksim kulit bayi yang dimulai antara usia 1 dan 5 bulan. Hal ini ditandai dengan benjolan merah dan bersisik di bagian tubuh yang berbeda, meskipun sering mempengaruhi wajah, khususnya pipi. Beberapa anak yang menderita eksim akan hilang seiring dengan bertambahnya usia mereka. Bahan pelembab dapat mengatasi kondisi tersebut dan pada kasus berat, penggunaan krim steroid dapat direkomendasikan. Apa pun yang bayi Anda derita, selalu dianjurkan berkonsultasi dokter anak sehingga bayi anda bisa mendapatkan perawatan yang terbaik.

Artikel Bincang Anak Lainnya:
Related Posts with Thumbnails

Simak Juga Artikel Berikut:



0 komentar:

Post a Comment

 
Design by Themes | Powered by Blogger | Bloggerized by Bincanganak
Free Automatic Backlink Family Blogs Top Parents blogs