Vitamin Untuk Ibu Hamil

Musim hujan tentunya akan melemahkan tubuh bagi sebagian ibu hamil, karena itu diperlukan vitamin dalam menu makanan. Banyak faktor yang melemahkan tubuh ibu hamil, Kelahiran dan pemeliharaan anak itu sendiri menjadi pemicu stres luar biasa bagi tubuh wanita, terutama jika berlangsung di saat perubahan musim yang tidak menentu.

Vitamin dan kehamilan adalah sesuatu yang penting baik bagi ibu hamil dan bayi. Memilih vitamin yang benar selama kehamilan akan membantu untuk memastikan perkembangan yang aman bagi bayi saat kelahiran dan ibu saat melahirkan, dan dengan cepat mengembalikan kondisi wanita setelah melahirkan. Namun, kurangnya elemen utama gizi dan vitamin dapat mengakibatkan terganggunya perkembangan anak. Oleh karena itu perlu dipersiapkan kebutuhan vitamin untuk masa depan anak sejak kehamilan.

Kesehatan dan Kecantikan dalam Vitamin
Sebagai contoh,  vitamin A adalah salah satu vitamin yang paling penting saat hamil, hal ini membantu melindungi terhadap infeksi dan pembentukan postnatal abnormal plasenta. Juga solusi dalam mengatasi penurunan ketajaman visual, kulit yang mengelupas dan ruam kulit, konjungtivitis, kuku rapuh dan rambut. Makanan dengan kandungan tinggi vitamin A (susu, mentega, wortel, telur, hati) sangat dianjurkan dalam diet ibu hamil untuk memasukkan nutrisi pada periode paruh kedua. Selama kehamilan, terkait dengan kelompok Vitamin B, juga dianggap penting. Jika kekurangan vitamin yang terkandung dalam daging, roti, ragi, kacang-kacangan, maka dapat menyebabkan kelemahan otot dan rasa sakit.

Vitamin B 
Vitamin B2 menyediakan nutrisi untuk hati paling lengkap dan berperan dalam proses metabolisme. Sumber utamanya termasuk keju, susu, ragi, telur dan hati, daging. Kurangnya vitamin B5 dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon. Vitamin B6 dalam dosis besar juga ditemukan dalam daging sapi, kacang, telur dan susu. Defisiensi yang menyebabkan hilangnya mual, anemia nafsu makan,, di bibir retak. Vitamin B9 mengambil bagian langsung dalam pembentukan hampir semua jaringan dan sel. Selain itu, Vitamin B bagi perempuan dan ibu hamil, mengurangi risiko kelahiran prematur dan berkontribusi terhadap pemulihan cepat depresi sesudah melahirkan

Kekebalan 
Kekurangan vitamin B12 menyebabkan anemia. Vitamin B12 didapatkan terkandung dalam keju, kuning telur, daging sapi hati dan ginjal. Vitamin B15 mengurangi hipoksia. Vitamin B15 banyak terkandung dalam buah-buahan dan biji sayuran. Hal ini juga penting selama kehamilan. Secara khusus, vitamin C atau asam askorbat, meningkatkan daya tahan tubuh terhadap infeksi dan virus, yang penting terutama di musim hujan.  Asam askorbat didapatkan di bawang kubis, dan kembang kol hijau, adas, tomat, bayam, peterseli, berry dan buah. Vitamin P hadir dalam jeruk, anggur, lemon, selada dan peterseli, meningkatkan elastisitas pembuluh darah. 

Fosfor dan kalsium 
Perkembangan normal tulang pada anak yang belum lahir dapat disupport dengan memberikan garam fosfor, yang sumber bisa didapatkan dari ikan dan seafood, sereal, kacang-kacangan, susu. Kalsium juga dianggap sebagai konstituen utama dari pembentukan tulang dan di samping itu kalsium berpartisipasi dalam pembentukan sistem otot dan saraf, serta sistem peredaran darah. Namun, jika menggunakan obat yang mengandung kalsium maka harus dihentikan 3-4 minggu sebelum tanggal kelahiran yang diharapkan. 

Artikel Bincang Anak Lainnya:

Related Posts with Thumbnails

Simak Juga Artikel Berikut:



0 komentar:

Post a Comment

 
Design by Themes | Powered by Blogger | Bloggerized by Bincanganak
Free Automatic Backlink Family Blogs Top Parents blogs